les kedokteran, bimbel kedokteran ui, bimbel kedokteran, bimbel masuk kedokteran, bimbel karantina kedokteran, bimbel fk, bimbel utbk, les privat utbk, bimbel masuk ugm, bimbel masuk ptn, bimbel ptn, karantina ui, karantina snbt, karantina utbk, bimbel snbt, bimbel karantina

Cerita Fantasi: Ciri-ciri, Struktur hingga Kebahasaanya

les kedokteran, bimbel kedokteran ui, bimbel kedokteran, bimbel masuk kedokteran, bimbel kedokteran karantina, bimbel fk

Halo sahabat bimbel kedokteran!

Cerita fantasi merupakan salah satu genre sastra yang mengandung unsur-unsur keajaiban, keajaiban, dan imajinatif yang seringkali tidak ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Genre ini memberikan kebebasan bagi penulis untuk menciptakan dunia dan karakter yang unik serta menarik. Dalam menyusun teks cerita fantasi, terdapat beberapa unsur bahasa yang perlu diperhatikan agar cerita menjadi menarik dan mudah dipahami oleh pembaca.

Baca juga:  bimbel sbmptn 

Ciri-ciri Teks Cerita Fantasi

les kedokteran, bimbel kedokteran ui, bimbel kedokteran, bimbel masuk kedokteran, bimbel kedokteran karantina, bimbel fk

Sumber: Freepik

Teks cerita fantasi adalah jenis narasi yang menampilkan unsur-unsur yang tidak ada dalam dunia nyata, biasanya melibatkan sihir, makhluk mitologi, atau dunia yang diciptakan sepenuhnya oleh penulis. Berikut adalah beberapa ciri teks utama fantasi:

1. Setting atau Latar yang Imajinatif
Dunia dalam cerita fantasi sering kali berada di tempat yang tidak nyata atau alternatif dari dunia nyata. Latar ini bisa berupa kerajaan yang jauh, dunia paralel, atau alam semesta dengan aturan dan hukum fisika yang berbeda.

2. Karakter Supernatural
Karakter dalam cerita fantasi sering kali memiliki kekuatan atau kemampuan supranatural, seperti penyihir, peri, naga, atau makhluk ajaib lainnya.

3. Adanya Elemen Sihir
Sihir adalah elemen kunci dalam banyak cerita fantasi. Ini bisa berupa mantra, artefak sihir, atau kekuatan gaib yang mempengaruhi alur cerita.

4. Alur cerita fokus pada petualangan dan konflik.
Cerita epik bergenre fantasi yang sering kali fokus pada perjalanan heroik atau misi besar untuk menyelamatkan dunia, mengalahkan kejahatan, atau menemukan harta karun.

5. Tema-tema Universal

Meski berlatar di dunia yang fantastis, tema-tema dalam cerita fantasi sering kali berkaitan dengan masalah universal seperti kebaikan vs kejahatan, keberanian, persahabatan, dan pengorbanan.

Baca juga:  les privat 

Jenis-Jenis Teks Cerita Fantasi

les kedokteran, bimbel kedokteran ui, bimbel kedokteran, bimbel masuk kedokteran, bimbel kedokteran karantina, bimbel fk

Sumber: Freepik

Teks cerita fantasi dapat dibagi menjadi beberapa jenis berdasarkan karakteristik dan elemen yang ada di dalamnya. Berikut ini adalah beberapa jenis teks cerita fantasi yang populer:

  1. Fantasi Tinggi

Jenis cerita fantasi ini biasanya berlatar di dunia yang sepenuhnya berbeda dari dunia nyata dengan aturan dan hukum alam yang unik. Contoh terkenal dari fantasi tinggi adalah The Lord of the Rings karya JRR Tolkien dan The Wheel of Time karya Robert Jordan.

  1. Fantasi Rendah
Baca juga :  Perkembangan Tulang (Osifikasi) | Biologi 11 SMA

Berbeda dengan fantasi tinggi, fantasi rendah biasanya berlatar di dunia nyata namun dengan elemen-elemen fantasi yang muncul di dalamnya. Contoh dari fantasi rendah adalah Harry Potter karya JK Rowling di mana dunia sihir ada di sisi dunia nyata.

  1. Fantasi Gelap

Jenis fantasi ini mengandung unsur-unsur gelap dan menyeramkan. Ceritanya seringkali penuh dengan ketegangan, horor, dan tema-tema yang lebih serius. Contoh dari fantasi gelap adalah A Song of Ice and Fire karya George RR Martin.

  1. Fantasi Perkotaan

Fantasi urban yang berlatar di kota-kota modern di dunia nyata, namun dengan keberadaan makhluk-makhluk gaib atau unsur sihir yang tersembunyi dari pandangan umum. Contoh dari fantasi urban adalah The Dresden Files karya Jim Butcher.

  1. Fantasi Sejarah

Jenis fantasi ini menggabungkan unsur-unsur sejarah dengan unsur fantasi. Ceritanya mungkin diceritakan di masa lalu tetapi dengan penambahan unsur-unsur magis atau makhluk mitologi. Contoh dari cerita fantasi adalah Jonathan Strange & Mr Norrell karya Susanna Clarke.

  1. Realisme Magis

Dalam realisme magis, unsur-unsur fantasi diintegrasikan dengan realitas sehari-hari sedemikian rupa sehingga tampak sebagai bagian dari kehidupan biasa. Contoh dari realisme magis adalah karya-karya Gabriel Garcia Marquez seperti One Hundred Years of Solitude.

Baca juga:  les privat jakarta 

Struktur Teks Cerita Fantasi

les kedokteran, bimbel kedokteran ui, bimbel kedokteran, bimbel masuk kedokteran, bimbel kedokteran karantina, bimbel fk

Sumber: Freepik

Berikut ini adalah struktur teks cerita fantasi beserta penjelasannya:
1. Pendahuluan (Orientasi)
Pendahuluan adalah bagian awal dari cerita yang berfungsi untuk memperkenalkan latar, tokoh-tokoh, dan situasi awal dalam cerita. Pada bagian ini, pembaca akan diajak untuk mengenal dunia fantasi yang diciptakan oleh penulis, termasuk aturan-aturan khusus yang mungkin berlaku di dunia tersebut.
2. Komplikasi
Komplikasi adalah bagian di mana konflik atau masalah utama dalam cerita mulai muncul. Bagian ini penting untuk membangun ketegangan dan membuat cerita lebih menarik.
3. Klimaks
Klimaks adalah puncak dari cerita di mana ketegangan mencapai titik tertinggi. Pada bagian ini, biasanya terjadi pertempuran besar, pengungkapan rahasia penting, atau momen penting lainnya yang sangat menentukan arah cerita.
4. Resolusi
Resolusi adalah bagian di mana konflik mulai menemukan penyelesaiannya. Masalah-masalah yang muncul dalam cerita mulai terungkap, dan nasib tokoh-tokoh utama mulai terlihat jelas.
5. Penutup (Koda)
Penutup atau koda adalah bagian akhir dari cerita yang memberikan kesimpulan dan menggambarkan keadaan setelah penyelesaian. Pada bagian ini, penulis sering kali menunjukkan akibat jangka panjang dari peristiwa-peristiwa dalam cerita dan memberikan penutup yang memuaskan bagi pembaca.

Baca juga :  Pengertian Tulang, Jenis, dan Fungsinya | UTBK Biologi SIMAK UI

Contoh Penerapan Struktur Teks Cerita Fantasi
Pendahuluan
Di sebuah kerajaan yang terletak di atas awan, hiduplah seorang putri bernama Aria yang memiliki kekuatan mengendalikan angin. Kerajaan ini dipenuhi oleh makhluk-makhluk ajaib seperti naga emas dan burung phoenix.

Komplikasi
Suatu hari, sebuah kekuatan gelap dari bawah tanah yang mengancam untuk menghancurkan kerajaan. Aria harus mencari artefak kuno yang dapat mengamankan kembali kekuatan tersebut.

Dalam petualangannya
, Aria bertarung melawan monster-monster dan mengungkap rahasia kuno tentang keluarganya. Pertempuran terakhir melawan raja kegelapan berlangsung di puncak menara tertinggi.

Menyelesaikan
Dengan bantuan teman-temannya dan kekuatan sendiri, Aria berhasil mengalahkan raja kegelapan dan mengamankan kembali kekuatan gelap tersebut. Kerajaan kembali aman dan damai.

Penutup
Aria dinobatkan sebagai ratu baru dan memimpin kerajaan dengan bijaksana. Dia belajar bahwa kekuatan sejati berasal dari hati yang penuh keberanian dan kebaikan.

Kaidah Kebahasaan Teks Cerita Fantasi

les kedokteran, bimbel kedokteran ui, bimbel kedokteran, bimbel masuk kedokteran, bimbel kedokteran karantina, bimbel fk

Sumber: Freepik

Berikut ini adalah beberapa kaitan bahasa dalam teks cerita fantasi:
1. Penggunaan Bahasa Kiasan
Bahasa kiasan atau kiasan seperti metafora, simile, personifikasi, dan hiperbola sering digunakan dalam cerita fantasi untuk memperkaya deskripsi dan menambah daya tarik cerita. Contohnya:
Metafora: “Hatinya adalah lautan yang dalam dan misterius.”
Perumpamaan: “Dia bergerak dengan cepat seperti kilat.”
Personifikasi: “Angin berbisik lembut di telinga.”
Hiperbola: “Dia bisa mendengar suara ribuan mil jauhnya.”
2. Deskripsi yang Mendetail
Deskripsi yang terperinci sangat penting dalam cerita fantasi untuk membantu pembaca membayangkan dunia yang diciptakan penulis. Deskripsi ini meliputi latar tempat, suasana, karakter, dan objek-objek ajaib.
3. Penggunaan Dialog
Dialog dalam cerita fantasi sering kali mencerminkan keunikan karakter dan dunia yang diciptakan. Dialog dapat digunakan untuk mengungkapkan kepribadian karakter, menampilkan hubungan antar karakter, dan mengembangkan alur cerita.
4. Pilihan Kata yang Kaya
Pemilihan kata yang kaya dan variatif dapat membantu menciptakan suasana dan memperkuat imajinasi dalam cerita. Kata-kata yang menggambarkan keajaiban, misteri, dan petualangan sangat penting dalam cerita fantasi.
5. Kohesi dan Koherensi
Kohesi dan koherensi dalam teks cerita fantasi penting untuk memastikan bahwa alur cerita berjalan lancar dan logistik dunia meskipun yang diciptakan penuh dengan elemen imajinatif. Kohesi berkaitan dengan hubungan antar kalimat dan paragraf, sedangkan koherensi berkaitan dengan kejelasan dan perpaduan ide dalam cerita.
6. Penggunaan Tenses yang Konsisten
Cerita fantasi biasanya menggunakan past tense (waktu lampau) untuk menceritakan kejadian-kejadian dalam cerita. Konsistensi dalam penggunaan tense membantu pembaca memahami alur waktu dalam cerita.
7. Penggunaan Unsur Magis dan Supernatural
Unsur magis dan supranatural adalah ciri khas dari cerita fantasi. Penggunaan unsur-unsur ini harus dilakukan secara konsisten dan dijelaskan dengan baik dalam konteks dunia cerita yang diciptakan.
8. Penggunaan Kalimat yang Bervariasi
Variasi kalimat, baik panjang maupun pendek, dapat membuat cerita lebih dinamis dan menarik. Penggunaan kalimat yang bervariasi juga dapat menambah ritme dan suasana cerita.

Baca juga :  Soal Kemampuan IPA SIMAK UI 2016 (Biologi), Soal & Pembahasannya

Jadi, apa lagi yang ditunggu? Hubungi kami segera di saluran telepon  (021) 77844897  atau Anda juga dapat menghubungi kami melalui  089628522526  . Klik  www.bimbel-kedokteran.com   untuk mendapatkan informasi lebih lanjut.

 

Sampai ketemu di bimbel-kedokteran.com

 

Referensi :

 1. Fakta.com

 2.antaranews.com

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tim Bimbel Kedokteran.com ada disini untuk membantu Anda. Konsultasikan kebutuhan Les SBMPTN Kedokteran kepada tim kami.